30
Agu
11

Peranan Serangga dalam Ekosistem

Menurut Idham (1994), didalam ekosistem baik alami maupun buatan serangga dapat mempunyai peranan penting antara lain:

1. Serangga fitofag

Serangga fitofag adalah serangga pemakan tumbuhan. Jumlah spesiesnya hanya 26% dari seluruh spesies serangga yang ada. Meskipun demikian, kalau tidak waspada serangga ini dapat menyebabkan kerugian yang tidak kecil pada usaha tani kita. Namun serangga-serangga fitofag yang hidup dengan memakan gulma dapat bermanfaat dalam pengendalian gulma. Beberapa spesies serangga seperti ini telah digunakan dalam pengendalian gulma secara hayati. Sebagai pemakan tumbuhan serangga-serangga fitofag dapat memakan berbagai macam bagian tumbuhan mulai dari akar, batang, daun, bunga dan buah.

Cara hidup serangga ini beragam. Ada yang hidup dipermukaan tanaman, ada juga yang tinggal di dalam jaringan tanaman dengan cara mengorok. Menggerek atau membentuk puru. Selain itu juga ada yang hidup di dalam tanah disekitar perakaran. Diantara serangga pemakan tumbuhan ada yang hidup hanya pada satu jenis tanaman, pada beberapa jenis tanaman dalam satu famili dan ada pula yang hidup pada beberapa jenis tanaman dari berbagai famili. Serangga yang hanya mempunyai satu inang disebut serangga monofag. Serangga yang mempunyai beberapa inang dalam satu famili tanaman disebut serangga oligofag atau stenofag. Serangga yang mempunyai banyak inang dari banyak famili tanaman disebut serangga polifag.

2. Serangga Parasitoid dan Predator

Kelompok serangga ini hidup dengan cara memakan serangga lain baik sebagian maupun seluruhnya. Perbedaan antara predator dan parasitoid terletak pada cara hidup dan cara memakan serangga lain tersebut. Predator umunya aktif dan mempunyai tubuh yang lebih besar dan lebih kuat dari serangga mangsanya, walaupun ada predator yang bersikap menunggu seperti belalang sembah. Istilah parasitoid digunakan untuk membedakannya dari istilah parasit sesungguhan seperti umum dijumpai pada hewan vertebrata. Predator dan parasitoid berperan penting sebagai agen pengendali alami di dalam ekosistem. Pada ekosistem buatan umumya kehidupan kelompok serangga ini sering terganggu oleh campur tangan manusia dalam kegiatan budi daya tanaman, terutama dalam penggunaan pestisida.

3. Serangga Parasit Pada Hewan Lain

Kelompok serangga ini biasanya adalah serangga penghisap darah pada hewan-hewan vertebrata seperti pinjal pada anjing dan kucing, kutu kepala pada manusia atau kutu gurem pada ayam dan burung. Namun, ada jenis serangga parasit  hewan yang sangat berbahaya bagi ternak, terutama ternak besar (sapi dan kerbau) yaitu lalat screw worm (Callirtoga hominivorax). Belatung ini hidup di dalam jaringan tubuh (daging bawah kulit) hewan tersebut. Telur-telurnya diletakkan oleh imago pada luka-luka permukaan kulit. Setelah menetas maka belatungnya akan masuk ke dalam sehingga luka tersebut semakin besar.

4. Serangga Pengurai (Dekomposer)

Kelompok serangga ini berperan penting dalam proses dekomposisi atau penguraian bahan-bahan organik di alam. Jenis serangga yang paling menonjol peranannya adalah serangga pengurai kayu. Contoh rayap dan beberapa jenis bubuk kayu. Sayangnya serangga ini juga sering menyerang kepentingan manusia seperti memakan kayu-kayu bangunan, furniture atau memakan setek batang yang ditanam. Kelompok lainnya yang juga penting peranannya adalah serangga pemakan kotoran hewan terutama kotoran sapi dan kerbau serta kelompok pengurai serasah. Yang termasuk kelompok pemakan kotoran hewan yaitu sejenis kumbang dari famili Scarabaeidae yang hidup di tanah. Sedangkan beberapa contoh serangga pengurai serasah yang penting adalah serangga-serangga kecil dari ordo Collembola, Diplura dan Protura. Kelompok pengurai serasah hidup di permukaan tanah. Kelompok serangga ini dapat berperan penting dalam mempertahankan kesuburan tanah.

5. Serangga Penyerbuk

Serangga penyerbuk berperan penting dalam proses produksi tumbuh-tumbuhan berbunga, terutama tumbuhan berumah dua. Banyak diantara parasitoid dari golongan tabuhan yang imagonya juga berperan sebagai serangga penyerbuk. Oleh karena itu, kalau serangga mati karena terkena pestisida sebenarnya kerugian kita tidak hanya sekedar hilangnya musuh alami, tetapi juga kehilangan sebagian serangga penyerbuk. Contoh serangga penyerbuk yaitu lebah madu, berbagai jenis tawon dan kupu-kupu.

6. Serangga Penghasil Bahan-Bahan Berguna

Banyak bahan-bahan yang digunakan sehari-hari merupakan produk dari aktivitas serangga. Di antara kelompok serangga penghasil bahan-bahan berguna yang paling menonjol adalah lebah madu. Serangga ini selain menghasilkan madu juga sebagai serangga penyerbuk. Selain lebah madu contoh lain dari serangga penghasil bahan berguna adalah ulat sutera (Bombyx mori) dan serangga penghasil Lak yaitu Laccifer lacca.

Selanjutnya Kartasapoetra (1993) menyatakan, serangga menurut fungsi hidupnya ditinjau dari segi kepentingan para petani terdiri atas:

1. Serangga ekonomi

Merupakan serangga yang secara langsung dapat menyebabkan mundurnya kesejahteraan para petani, jelasnya mengganggu atau merusak tanaman. Serangga ekonomi atau serangga perekonomian lazimnya diusakan pembasmiannya oleh para petani. Pembasmian demikian lazim disebut pembasmian alamiah.

2. Serangga Predator atau serangga parasit

Merupakan serangga yang bermanfaat bagi para petani, karena berupa musuh atau pemakan serangga ekonomi. Penekanan atau pembasmian serangga-serangga ekonomi oleh para petani dimaksudkan agar tercapai keseimbangan biologis atau sering pula disebut keseimbangan alami yaitu keseimbangan populasi serangga yang tidak membahayakan perkembangan dunia pertanian.


0 Responses to “Peranan Serangga dalam Ekosistem”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: